Apa Itu Hard Disk Drive? Contoh Dan Jenis Hard Disk

Apa itu hard disk drive? Ini adalah pertanyaan umum dan kami akan dengan senang hati menjawabnya. Apakah Anda sedang mencari cara untuk mengupgrade hard drive Anda, mencoba membeli komputer dengan hard drive yang tepat, atau hanya mencoba mencari tahu apa yang dibicarakan semua orang, baca terus. Kami akan menjelaskan semuanya dan memberi Anda tip tentang properti hard drive apa yang sangat penting.

Apa itu hard disk drive dan pengertian hard disk

Hard disk drive adalah tempat perangkat komputasi menyimpan data untuk jangka panjang – bukan hanya hal-hal yang Anda simpan, tetapi semua kode yang diperlukan untuk sistem operasi agar dapat berkerja, kerangka kerja browser yang digunakan untuk mengakses internet, driver untuk aksesori, dan lainnya.

Saat mengacu pada penyimpanan komputer, “hard drive” (atau SSD, lihat di bawah) adalah istilah yang biasanya digunakan.

Setiap hard drive memiliki jumlah ruang tertentu. Sebagian dari ruang tersebut secara otomatis digunakan oleh sistem operasi dan penginstalan cadangan (backup).

Namun, sisanya dapat diisi dengan data yang Anda unduh dan simpan, baik itu aplikasi baru atau foto dan gambar kucing lucu yang dibagikan seseorang.

Ruang hard disk drive sekarang tidak sepenting dulu. Itu karena perangkat lunak berbasis cloud tidak memerlukan penyimpanan lokal. Data juga dapat disimpan di cloud, sehingga membebaskan ruang berharga di hard disk drive komputer.

Ketergantungan berbasis cloud ini – yang bergantung pada server remote dan mereka hard drive di pusat data – yang awalnya dipicu platform Google Chrome OS.

Chromebook memiliki ruang penyimpanan fisik yang sangat sedikit karena ketergantungannya pada streaming dan solusi awan (Cloud). Namun besarannya kemudian berubah sampai taraf tertentu berkat dukungan yang berkembang untuk aplikasi Google Play Android.

Kelahiran hard drive

Reynold B. Johnson mengembangkan hard drive nyata pertama di IBM, pada tahun 1956. Tim Johnson awalnya bereksperimen dengan metode lain untuk menyimpan data pada hal-hal seperti pita magnetik.

Namun, timnya menemukan cara untuk menyimpan informasi (dalam bentuk byte) pada logam, cakram magnetik, yang dapat ditimpa (overwrite) dengan informasi baru sesuai keinginan.

Hal ini menyebabkan pengembangan disk otomatis yang membaca dirinya sendiri dengan cara yang mirip dengan pemutar rekaman – kecuali jauh lebih besar. Versi pertama yang tersedia secara komersial, RAMAC, memiliki hard drive yang hampir seukuran dapur kecil.

Kemudian IBM mulai mengembangkan floppy disk pada akhir 1960-an untuk dengan mudah memuat kode ke dalam mainframe mereka. Disk ini awalnya berukuran delapan inci dengan diameter mengemas data hanya-baca.

Drive read / write (baca / tulis) pertama yang tersedia secara komersial baru muncul pada tahun 1972 ketika kepala tim – Alan Shugart – bermigrasi ke Memorex.

Secara keseluruhan, kedua bagian ini – disk magnetik otomatis dan disk “floppy” yang lebih kecil dan dapat dipindahkan – menjadi tulang punggung hard disk drive awal.

Selama bertahun-tahun, metode penyimpanan data tetap sama, sementara peningkatan besar dilakukan pada cara hard drive dapat menyimpan, membaca, dan akhirnya menulis data pada disk.

Dua jenis hard disk drive

Sebuah hard drive bisa internal atau eksternal.

Internal berarti hard disk drive terletak di dalam perangkat komputasi dan memiliki koneksi langsung ke motherboard, tetapi tidak selalu dapat diupgrade.

Misalnya, port card di desktop dapat dengan mudah dilepas untuk memutuskan sambungan drive lama dan menghubungkan drive baru dengan memasang card baru. Ini adalah peningkatan ruang penyimpanan yang cepat dan sederhana.

Namun, pada laptop, proses peningkatan mungkin tidak sesederhana itu. Biasanya ada pintu di sepanjang bagian bawah yang menyediakan akses ke drive. Laptop lain, seperti MacBook Apple, tidak memiliki penyimpanan yang dapat dilepas. Baca spesifikasi di situs web produsen tentang cara mengubah drive laptop dengan benar.

Eksternal berarti hard drive terletak di luar PC dan biasanya terhubung melalui kabel USB atau Thunderbolt. Opsi ini biasanya lebih lambat karena koneksi, tetapi juga dapat dilepaskan dari PC induk tanpa masalah besar.

Selain internal dan eksternal, hard drive dapat berupa hard disk drive (HDD) atau sebagai olid-state drive (SSD).

Ada perbedaan besar antara keduanya yang kami jelaskan di artikel terpisah, SSD vs HDD. Namun, berikut penjelasan singkatnya:

Wujud HDD
Wujud HDD

HDD: Disk hard drive menggunakan disk magnetik berputar yang menyimpan informasi yang tertulis di trek yang sangat kecil – mirip seperti pemutar rekaman.

HDD membutuhkan bagian yang bergerak, khususnya kepala untuk membaca dan menulis data ke disk sesuai kebutuhan, dan tenaga penggerak untuk memutar disk. Ini adalah metode sederhana, membuat HDD sangat murah untuk dibeli, terutama saat membuat pengaturan penyimpanan yang sangat besar.

SSD: Tidak ada bagian yang bergerak di solid-state drive. Sebaliknya, drive ini menggunakan semikonduktor yang menyimpan informasi dengan mengubah status listrik kapasitor yang sangat kecil.

Mereka jauh lebih cepat daripada HDD dan dapat menyimpan informasi dengan lebih mudah tanpa risiko komponen menjadi aus.

SSD adalah alasan mengapa PC modern melakukan booting dengan sangat cepat.

Lihat juga cara memperbaiki bad sector hard disk.

Kualitas hard drive yang penting

Ruang: Lihat spesifikasi yang tersedia untuk komputer saat ini dan Anda akan melihat opsi penyimpanan dalam beberapa terabyte. SSD sangat penting untuk penyimpanan hard drive karena mereka menyimpan data dalam ruang yang jauh lebih kecil dan berlapis-lapis daripada HDD. Itulah mengapa ponsel dapat menampung semua musik, video, dan gambar favorit kita.

Kecepatan: Kecepatan hard drive bergantung pada seberapa cepat hard drive dapat membaca atau menulis data. Koneksi ke PC juga menjadi faktor penyebab. Koneksi yang buruk dapat menghambat aliran data dan, pada akhirnya, memengaruhi kinerja mesin.

Untuk hard drive mekanis, kecepatan putaran juga penting: drive 7,200RPM cenderung lebih cepat daripada drive 5,400RPM. Keduanya jauh lebih lambat dari SSD.

Keamanan fisik: Keamananfisik terutama tentang daya tahan. Daya tahan sangat penting apakah hard drive ada di dalam komputer atau versi eksternal yang lebih portabel.

Perangkat keras harus tahan terhadap benturan dan desakan. Itu juga harus memiliki pertahanan terhadap panas dan masalah lingkungan lainnya. Hard drive yang lebih canggih mungkin juga memiliki fitur yang membantu mencegah peretasan atau mencegah pencurian.

Koneksi: Hard drive dapat terhubung melalui konektor SATA, PCI Express, USB, atau Thunderbolt. Jenis koneksi adalah faktor lain yang mempengaruhi kecepatan.

Misalnya, jika SSD eksternal terhubung ke port USB-A 2.0, aliran data maksimum adalah 60 megabyte per detik, meskipun SSD dapat membaca atau menulis pada 1.800 megabyte per detik. Koneksi juga menentukan kompatibilitas dan peningkatan kemampuan. Selalu periksa konektivitas peralatan Anda sebelum membeli atau meningkatkan untuk menghindari masalah kompatibilitas nanti.

Tinggalkan komentar