Apa Itu API Dan Cara Kerjanya? (Dibahas Dengan Mudah)

Internet penuh dengan akronim yang membingungkan dan tidak dikenal, karenanya kita mudah untuk menjadi bingung. Satu akronim web yang mungkin pernah Anda dengar tetapi tidak pernah merasa terinspirasi untuk mencari tahu adalah “API”.

Apa itu API? API adalah akronim untuk application programming interface (bahasa Indonesianya adalah antarmuka pemrograman aplikasi), dan merupakan nama untuk serangkaian rutinitas dan protokol yang membuat proses pembuatan aplikasi perangkat lunak jauh lebih mudah.

Cara sederhana untuk melihat API adalah sebagai peta jalan yang memberi tahu komponen perangkat lunak (software) cara berinteraksi. Tanpa menggunakan API, kode sumber (source code) bisa terlihat berantakan, membingungkan.

Namun, API itu rumit dan membutuhkan lebih dari ringkasan singkat. Dalam artikel ini, mari kita bahas bagaimana API bekerja dan situs dan layanan apa yang menggunakannya.

Apa itu API dan Bagaimana Cara Kerjanya?

API adalah akronim untuk Application Programming Interface yang digunakan perangkat lunak untuk mengakses data, perangkat lunak server atau aplikasi lain dan telah ada selama beberapa waktu.

Dalam istilah awam, API adalah perantara perangkat lunak yang memungkinkan dua aplikasi untuk berbicara satu sama lain. Pikirkan sebuah API sebagai penerjemah antara dua orang yang tidak berbicara bahasa yang sama tetapi dapat berkomunikasi menggunakan perantara.

API sangat fleksibel dan dapat digunakan pada sistem berbasis web, sistem operasi, sistem basis data, dan perangkat keras komputer.

Pengembang menggunakan API untuk membuat pekerjaan mereka lebih efisien dengan menggunakan kembali kode dari sebelumnya dan hanya mengubah bagian yang relevan dengan proses yang ingin mereka perbaiki.

API yang baik memudahkan untuk membuat program karena blok bangunan sudah ada. API menggunakan protokol yang ditentukan untuk memungkinkan pengembang membangun, menghubungkan, dan mengintegrasikan aplikasi dengan cepat dan dalam skala besar.

Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa itu API, mari kita lihat cara kerjanya.

Bagaimana cara kerja API?

Aplikasi Mobile API Server
Aplikasi Mobile API Server

API berkomunikasi melalui serangkaian aturan yang menentukan bagaimana komputer, aplikasi atau mesin dapat berbicara satu sama lain. API bertindak sebagai perantara antara dua mesin yang ingin terhubung satu sama lain untuk tugas tertentu.

Contoh yang disederhanakan adalah ketika Anda masuk ke Facebook dari ponsel, Anda memberi tahu aplikasi Facebook bahwa Anda ingin mengakses akun Anda.

Aplikasi seluler melakukan panggilan ke API untuk mengambil akun Facebook dan kredensial Anda. Facebook kemudian akan mengakses informasi ini dari salah satu servernya dan mengembalikan data ke aplikasi seluler.

Jenis API yang disebut web API ini adalah yang paling umum tetapi terbatas hanya untuk web. Ada API untuk hampir setiap mesin atau sistem yang mengharapkan untuk berinteraksi dengan mesin atau sistem lain.

API sudah ada sejak lama tetapi baru belakangan ini semakin populer. Perusahaan menggunakan teknologi ini untuk mendapatkan keunggulan dari yang lain dengan menemukan cara yang lebih efisien untuk mengambil informasi lebih cepat untuk melayani pelanggan.

Apa saja jenis API yang Ada?

Ada beberapa jenis protokol API, tetapi tiga yang paling populer adalah SOAP (Simple Object Access Protocol), REST (Representational State Transfer), dan RPC (Remote Procedure Call). Ini adalah API website yang masing-masing penjelasannya adalah sebagai berikut.

API SOAP

SOAP pertama kali diperkenalkan pada akhir 1990-an dan memungkinkan aplikasi berbagi sumber daya dengan cara yang sederhana melalui penggunaan koneksi jaringan. SOAP bergantung pada protokol standar, seperti HTTP dan SMTP, yang memungkinkannya untuk digunakan di hampir setiap lingkungan karena popularitas protokol tersebut.

Kekuatan utamanya adalah bahwa ini banyak digunakan dan didirikan. Jika tidak rusak, jangan memperbaikinya.

API REST

REST diperkenalkan pada tahun 2000 oleh Roy Fielding. Tujuan langsungnya adalah untuk bertindak sebagai respons terhadap banyak masalah yang diciptakan oleh adopsi SOAP secara luas.

Mirip dengan SOAP, REST mengandalkan HTTP untuk mentransfer informasi antar aplikasi. Namun, satu perbedaan utama yang membedakannya dari SOAP, ia membutuhkan data untuk ditransmisikan melalui format data XML, REST mendukung JSON.

JSON adalah format data yang disepakati secara luas lebih mudah dibaca dan ditulis. Selain itu, API REST dapat menyimpan data, memungkinkan kinerja yang jauh lebih baik.

REST sekarang menyumbang lebih dari 80% dari semua API, menurut laporan 2017 oleh Cloud Elements.

API RPC

API RPC memiliki banyak rasa, tetapi seperti yang kami pelajari dari API REST, JSON adalah format data yang sangat populer, sehingga JSON-RPC adalah yang paling populer.

JSON-RPC adalah protokol yang paling cocok untuk minimalis dan pengguna yang mengandalkan keterusterangan API mereka. Ruang lingkupnya jauh lebih sempit jika dibandingkan dengan SOAP dan REST, dan sangat terbatas dalam fleksibilitas dan serangkaian perintah — tetapi untuk beberapa pengembang, lebih sedikit lebih banyak.

Ada jenis API berbasis RPC lain, seperti gRPC, tetapi JSON-RPC pilihan bagus jika prioritas Anda adalah kesederhanaan implementasi.

Siapa yang Menggunakan API?

Pengembang dalam bentuk apa pun, baik itu frontend atau backend, harus memiliki pengalaman bekerja dengan API. Dalam hal situs web atau layanan web, praktis semua pemain utama memiliki semacam API yang tersedia — yang paling jelas adalah Windows.

Dengan Microsoft Windows menjadi sistem operasi paling populer di planet ini, wajar saja jika pengembang aplikasi akan memerlukan seperangkat pedoman untuk bagaimana berinteraksi dengan UI-nya.

Tanpa akses ke API Windows, pemrograman aplikasi yang sangat bergantung pada interaksi dengan sistem operasi akan membuat kepala si pengembang pusing tujuh keliling.

Ada ribuan API di luar sana, beberapa gratis dan beberapa berbayar. Berikut adalah beberapa contoh yang layak untuk dilihat:

  • API Google Play Developer: Tugas-tugas penerbitan dan manajemen aplikasi yang terkait dengan Google Play.
  • API Discord: Memungkinkan pengguna untuk membuat bot yang membuat Discord layanan pesan seperti sekarang ini.
  • API Facebook: yang memungkinkan Anda mengakses grafik sosial dan alat pemasaran Facebook secara terprogram. (Perusahaan telah membatasi hanya data pengguna apa yang dapat Anda akses melalui API ini).
  • Twilio API: Mengizinkan pengiriman dan penerimaan panggilan telepon terprogram.
  • API IPinfo : Alamat IP on-the-fly dan data geolokasi untuk situs web atau aplikasi Anda.
  • Skyscanner API: API berbasis perjalanan yang berkaitan dengan penerbangan, penyewaan mobil, dan lainnya.

API adalah salah satu konektor utama di balik performa dan penampilan beberapa situs web dan aplikasi web terbesar dan terpenting. Sementara rata-rata pengguna mungkin tidak dapat melihat manfaat yang disediakan API, mereka adalah anugerah bagi pengembang dan layanan web.

Untuk benar-benar memahami bagaimana API bekerja, mari kita selami dua hal: API Java, yang digunakan pengembang Java untuk berinteraksi dengan platform Java, dan API Twitter, API publik yang akan Anda gunakan untuk berinteraksi dengan sosial layanan jaringan.

API Java

API Java adalah pustaka komponen perangkat lunak yang tersedia “begitu saja” bagi siapa saja yang telah menginstal Java Development Kit. Komponen-komponen ini menerapkan tugas-tugas umum dan umumnya meningkatkan produktivitas karena programmer tidak harus memulai dari awal setiap waktu.

Salah satu komponen dasar yang digunakan dalam perangkat lunak adalah sesuatu yang disebut Daftar, yakni untuk melacak daftar item.

API Java mendefinisikan apa yang dapat Anda lakukan dengan Daftar: menambahkan item, mengurutkan daftar, menentukan apakah suatu item ada dalam daftar, dll. Ia juga menentukan cara melakukan tindakan tersebut. Untuk mengurutkan Daftar, Anda perlu menentukan bagaimana Anda ingin Daftar diurutkan: secara abjad, turun secara numerik, warna paling terang ke warna paling pudar, dll.

Contoh API Java
Contoh API Java

The OpenJDK dokumentasi API untuk metode semacam sebuah Daftar. Komparator adalah parameter yang menentukan bagaimana daftar diurutkan.

API Twitter

API Twitter adalah API JSON berbasis web yang memungkinkan pengembang untuk berinteraksi secara terprogram dengan data Twitter. Berbeda dengan Java API, yang termasuk dalam Java Development Kit, Twitter API adalah API berbasis web. API Twitter harus diakses dengan membuat permintaan melalui Internet ke layanan yang dihosting Twitter.

Dengan API berbasis web seperti Twitter, aplikasi Anda mengirim permintaan HTTP, seperti halnya browser web. Tetapi alih-alih respons yang dikirim sebagai laman web, untuk pemahaman manusia, permintaan anda dijawab dalam format yang mudah diurai oleh aplikasi.

Berbagai format ada untuk tujuan ini, dan Twitter menggunakan format populer dan mudah digunakan yang disebut JSON. (Jika Anda tidak terbiasa dengan JSON, Anda mungkin ingin meluangkan waktu beberapa menit untuk membacanya di sini .)

Salah satu elemen dasar di Twitter adalah tweet. API Twitter memberi tahu Anda apa yang dapat Anda lakukan dengan tweet: cari tweet, buat tweet, favorit tweet. API juga memberi tahu Anda cara melakukan tindakan ini. Untuk mencari tweet, Anda perlu menentukan kriteria pencarian Anda: istilah atau tagar yang harus dicari, geolokasi, bahasa, dll.

API Twitter Pencarian
API Twitter Pencarian

Dokumentasi Pencarian API Twitter. Di sini Anda akan menemukan semua detail yang Anda butuhkan untuk menanyakan semesta tweets, dari operator pencarian yang tersedia hingga format respons.


Tinggalkan komentar