Cara Mentransfer OS Ke SSD (Gratis) di Windows 10, 8, Atau 7

Ketika hard drive pengguna menjadi sangat lambat atau mereka mengalami kegagalan hard drive yang dahsyat, mereka biasanya akan berpikir untuk menggantinya dengan yang baru.

Solid State Drive, atau singkatnya SSD, seperti Samsung EVO atau seri Intel 600p, diketahui memiliki sejumlah keunggulan jika dibandingkan dengan HDD biasa. SSD jauh lebih tahan lama, memiliki kecepatan baca dan tulis yang lebih cepat, waktu boot yang jauh lebih pendek (secepat 4,9 detik!), Senyap, konsumsi daya rendah, dan ketahanan guncangan yang jauh lebih baik.

Saat ini sudah menjadi hal yang biasa bagi pengguna, seperti penulis ini, untuk memiliki SSD untuk OS mereka dan HDD untuk penyimpanan data. Jika komputer Anda dapat mendukung pemasangan dua drive secara bersamaan, Anda dapat dengan mudah mentransfer OS dari HDD ke SSD.

Pengguna yang telah menginstal OS mereka pada SDD mungkin juga perlu mentransfer OS dari satu SSD ke yang lebih besar. Ini agar semakin banyak aplikasi yang dapat diinstal pada SSD dan agar mereka dapat memanfaatkan kecepatan tinggi yang ditawarkan SSD yang lebih besar.

Dalam beberapa tahun terakhir, harga SSD telah turun, menjadi jauh lebih terjangkau bagi pengguna normal sejak diperkenalkan ke pasar. Akibatnya, migrasi SSD ke SSD menjadi normal karena pengguna membeli drive yang lebih besar.

Pandangan alternatif tentang migrasi sistem adalah berguna karena pengguna dapat menyimpan semua data mereka secara utuh selama peningkatan sistem dan menghemat banyak waktu dan tenaga jika dibandingkan dengan melakukan penginstalan baru.

Dalam kebanyakan kasus, transfer sangat sederhana, meskipun, Anda harus memastikan bahwa SSD baru cukup besar untuk menampung semua file Anda.

Jika Anda berencana untuk memigrasi drive Anda ke SSD yang lebih kecil, Anda harus memastikan bahwa Anda memindahkan semua file pribadi Anda ke drive lain sebelum Anda memulai, ini kemudian dapat mengurangi ukuran partisi agar berhasil menyelesaikan migrasi.

Perangkat lunak gratis terbaik untuk memigrasi OS Anda ke SSD

Jika Anda mempertimbangkan untuk memigrasi OS Anda ke drive lain, Anda disarankan untuk mencari perangkat lunak khusus yang dapat diandalkan untuk membantu Anda.

AOMEI Partition Assistant Standard Edition adalah program fantastis yang memiliki fitur ‘ Migrate OS to SSD ‘ yang sangat berguna yang dirancang khusus untuk tugas ini. AOMEI Partition Assistant akan dapat sepenuhnya mentransfer OS dan data Anda ke drive SSD baru.

AOMEI Partition Assistant juga menyertakan ‘ Disk Clone Wizard ‘, sebuah fitur yang dapat membantu Anda mengkloning seluruh hard drive ke SSD. Wizard ini mudah digunakan dan kompatibel dengan Windows 10, Windows 8, Windows 7, Windows Vista, dan Windows XP.

Apa lagi yang Anda inginkan dari program gratis? Mengapa Anda tidak mengunduhnya gratis sekarang dan melihat betapa mudahnya menggunakannya?

Cara mentransfer OS ke SSD tanpa menginstal ulang

Download AOEMI Partition Assitant

Pertama, sambungkan SSD baru ke mesin Anda (instal secara fisik di PC desktop atau sambungkan. Melalui kabel USB-ke-SATA di laptop), Anda harus memastikan bahwa SSD telah terdeteksi oleh Windows.

Setelah migrasi selesai, obeng akan diperlukan untuk menukar drive lama dengan drive yang baru dikloning. Anda mungkin ingin membuat cadangan data penting sebelum Anda mulai. Lihat contoh di bawah ini.

Panduan langkah demi langkah tentang cara mentransfer OS Anda dari hard drive ke SSD di laptop.

Langkah 1. Instal dan jalankan AOMEI Partition Assistant. Selanjutnya, klik opsi ‘Migrasi OS ke SSD‘ dan baca pengantar.

Migrate OS To SSD

Langkah 2. Pilih SSD Anda sebagai tujuan transfer OS. Jika ada partisi di SSD, Anda perlu mencentang “I want to delete all partitions on the disk 2 to migrate system to the disk”. Setelah dicentang, tombol ‘ Next ‘ akan aktif, Anda sekarang harus mengkliknya.

Pilih SSD Anda sebagai tujuan transfer OS.

Langkah 3. Sekarang Anda memiliki opsi untuk mengubah ukuran partisi sistem dan mengubah drive pada SSD baru.

ukuran partisi sistem dan mengubah drive pada SSD baru

Langkah 4. Baca panduan pemecahan masalah tentang cara mem-boot dari disk tujuan karena Anda mungkin memerlukannya nanti.

cara mem-boot dari disk

Langkah 5. Klik ‘Apply‘ dan kemudian ‘Next untuk menjalankan operasi yang tertunda.

AOEMI Partition Assistant Windows Komputer 10 PC

Langkah 6: Matikan komputer Anda dan lepaskan SSD kloning dari adaptor USB ke SATA. Selanjutnya, Anda harus melepaskan penutup tempat hard disk di laptop Anda dan mengganti hard drive lama dengan SSD yang baru saja dikloning. Jika Anda tidak yakin bagaimana melakukan ini, pabrikan laptop Anda mungkin memiliki instruksi di situs web mereka, atau Anda dapat memeriksa YouTube untuk tutorial yang bermanfaat.

Terakhir, Anda harus mem-boot laptop dari SSD baru. Sekarang Anda dapat memanfaatkan sepenuhnya kecepatan yang ditawarkan SSD.

Jangan lupa untuk membaca cara aktivasi Microsoft Office 2016.

Cara memformat drive sistem lama setelah bermigrasi ke SSD

Setelah Anda mentransfer OS ke SSD baru, hard drive lama masih akan berisi salinan sistem. Karena Anda mungkin ingin menggunakan HDD lama untuk penyimpanan sekunder, Anda perlu memformatnya terlebih dahulu. AOMEI Partition Assistant Standard Edition juga dapat membantu dengan ini karena memiliki fitur ‘ Format Partition ‘ yang fantastis.

Pada PC desktop, Anda dapat melakukan booting dari SSD dan memformat ulang hard drive tanpa langkah tambahan. Karena laptop biasanya hanya memiliki satu ruang disk, Anda perlu membuat USB yang dapat di-boot terlebih dahulu dan memformat ulang drive sistem menggunakan sistem WinPE.

Make A Bootable Media

Berikut ini panduan langkah demi langkah:

1. Masukkan drive USB (atau CD / DVD) ke komputer Anda. Jalankan AOMEI Partition Assistant dan klik ‘ Make Bootable Media ‘.

2. Pilih USB flash drive dan klik ‘ Next‘. Semua data di drive USB akan ditimpa, Anda harus memastikan Anda membuat cadangan data penting sebelumnya.

3. Tunggu kemajuannya selesai dan kemudian klik ‘Finish‘.

4. Matikan laptop, instal hard drive lama dan kemudian boot dari USB stick dengan mengubah urutan boot di BIOS. AOMEI Partition Assistant akan otomatis berjalan setelah Anda login. Sekarang Anda dapat memformat partisi sistem seperti biasa.

Catatan : Hard drive tidak akan dapat melakukan booting setelah diformat.

Kemungkinan penyebab SSD kloning Anda tidak bisa boot.

Dalam kebanyakan kasus, SSD kloning akan berhasil melakukan booting. Terkadang, SSD tidak dapat mem-boot, mungkin merupakan masalah mendasar yang dapat kami perbaiki. Seringkali ini karena drive memiliki struktur partisi yang salah untuk sistem Anda. Struktur partisi MBR mengharuskan Anda mengaktifkannya di BIOS melalui mode Legacy, sedangkan disk GPT mengharuskan Anda mengaktifkan mode UEFI. Jika perlu, Anda dapat mengubah struktur partisi drive.

Jika Anda menerima kesalahan “Sistem operasi tidak ditemukan” atau “Sistem operasi yang hilang” saat mencoba mem-boot sistem, Anda mungkin memiliki tabel partisi MBR yang tidak valid. MBR adalah struktur data yang berisi tabel partisi untuk drive SSD Anda, ini juga menyertakan sejumlah kecil kode yang dapat dieksekusi yang digunakan untuk mem-boot drive. Anda dapat memperbaiki masalah MBR pada SSD dengan menggunakan AOMEI Partition Assistant melalui USB yang dapat di-boot sebelumnya.

Putusan kami

Mentransfer OS ke SSD di Windows adalah proses yang sangat sederhana jika Anda memiliki alat khusus yang tepat. Jika Anda telah membuat cadangan sistem operasi Anda secara teratur, Anda akan dapat melakukan pemulihan sistem menggunakan gambar dan berhasil memigrasi OS ke SSD baru. AOMEI Partition Assistant adalah alat partisi khusus yang sempurna dengan beragam fitur dan fungsi migrasi OS yang membantu.

Para pengembang baru-baru ini menambahkan opsi ”Integrate to Recovery Environment‘ yang memungkinkan Anda untuk mengatur lingkungan pemulihan pada hard disk Anda untuk pemulihan yang mudah. Mengapa Anda tidak mengunduh AOMEI Partition Assistant sekarang dan mencobanya?

Terkait

Tinggalkan komentar