Cara Untuk Berinvestasi di Startup 2022

ADVERTISEMENT

Tujuan dari setiap startup adalah untuk melampaui pendirinya. Namun, untuk mencapainya tidak hanya membutuhkan ide yang bagus dan rencana bisnis yang terperinci, tetapi yang paling penting – penandaan.

Uang sebenarnya adalah salah satu masalah yang dihadapi perusahaan ketika mencoba yang terbaik untuk mengembangkan produk atau layanan baru.

Hal ini tentu saja bagi pelanggan yang ingin melakukannya dan pada saat yang sama menanggung biaya yang terkait dengan melakukan operasi setiap saat termasuk menyewa ruang untuk rumah kantor, perabot portabel dan sejenisnya.

Pada tahun 2022, ratusan ribu perusahaan di seluruh dunia masih akan mencari investor. Beberapa dari mereka akan menerima dana yang akan membawa bisnis mereka ke tingkat yang baru. Beberapa mungkin tidak berkinerja baik bahkan setelah memenangkan kepercayaan investor. Jika Anda ingin berinvestasi di startup, bagaimana Anda bisa memastikan investasi Anda tidak sia-sia?

Apakah Ada Risiko Berinvestasi di Startup di 2022?

Tidak seperti perusahaan besar seperti Microsoft atau Apple yang tampaknya terlalu besar untuk gagal, berinvestasi di startup memiliki risiko bagi pemodal ventura.

ADVERTISEMENT

Namun, setiap perusahaan modal ventura harus ingat bahwa bahkan Apple dan Microsoft dimulai sebagai perusahaan rintisan. Risikonya bisa tinggi, tetapi imbalannya juga bisa besar.

Jika Anda ingin bermain aman, membeli saham di perusahaan yang sudah mapan adalah caranya. Masalahnya adalah pengembalian yang Anda dapatkan tidak besar. Faktanya, menurut Forbes, sebagian besar investor melihat pengembalian investasi (ROI) 7% sebagai kesuksesan besar.

Saat diluncurkan, ROI akan lebih tinggi. Untuk memastikan pengembalian jangka panjang yang baik, investor harus memilih dengan hati-hati di mana mereka menginvestasikan uang mereka. Ini bukan hanya tentang perusahaan, meskipun cara beroperasi juga merupakan faktor penting. Ini juga tentang ceruk perusahaan.

“Fintech, teknologi seluler dan video adalah tiga industri teratas untuk berinvestasi,” kata David Kezerashvili, salah satu pendiri dan mitra pengelola InfinityVC, dalam sebuah wawancara untuk Companionlink’s Why Startup Investing Is Here To Stay. Berdasarkan banyak faktor dalam iklim saat ini, dia mungkin benar.

1. Teknologi Finansial

Teknologi keuangan atau FinTech untuk jangka pendek adalah istilah umum yang mengacu pada teknologi (baik fisik maupun virtual) yang dibuat dengan tujuan untuk meningkatkan bentuk keuangan tradisional.

Keuntungan utama FinTech adalah tidak memiliki batasan, juga tidak akan ada di masa depan. Penjelasan di balik ini sederhana – semua orang di dunia menggunakan uang dalam satu atau lain hal, oleh karena itu, setiap orang adalah klien potensial untuk startup FinTech.

Membuat segalanya lebih mudah bagi bisnis dan konsumen adalah tujuan utama FinTech, serta apa yang akan membuat industri ini tetap relevan di tahun-tahun mendatang.

Beberapa contoh startup FinTech yang telah menjadi penghancur dunia antara lain PayPal, Wealthfront (layanan investasi otomatis), Lending Club (platform pinjaman peer-to-peer), Riskified (software pencegahan penipuan), dan sebagainya.

2. Belanja online

Perdagangan digital telah ada sejak awal internet, tetapi mengalami perubahan besar di awal tahun 2020-an. Ketika pandemi COVID-19 melanda pada tahun 2020, orang-orang dari seluruh dunia diminta untuk tinggal di rumah.

Akibatnya, menunjukkan barang-barang penting seperti makanan dan obat-obatan menjadi masalah bagi sebagian besar populasi. Solusinya datang dalam bentuk eCommerce .

Selama pandemi, eCommerce berkembang, dan ketika COVID-19 mulai kalah dalam pertempuran, orang-orang masih tidak menyerah untuk berbelanja online. Nyatanya, yang terjadi justru sebaliknya.

Jumlah perusahaan yang melakukan eCommerce terus meningkat pada tahun 2022. Hanya beberapa tahun yang lalu, semuanya dilakukan di seluruh platform utama seperti Amazon, sementara pada tahun 2022, akan ada ribuan startup eCommerce.

3. Teknologi Seluler

Diperkirakan ada 6,6 miliar pengguna ponsel di dunia. Itu menyumbang sekitar 83% dari total populasi dunia. Yang terbaik adalah bahwa jumlah ini terus meningkat.

Menurut penelitian, penggunaan perangkat seluler meningkat pada tingkat konstan 5% per tahun.

Tidak hanya jumlah pengguna ponsel yang semakin meningkat , tetapi juga teknologi yang semakin canggih. Hanya beberapa tahun yang lalu, ponsel fitur menjadi standar. Pada tahun 2022, itu adalah smartphone.

Dengan miliaran smartphone di luar sana, tidak mengherankan jika kebutuhan akan aplikasi smartphone sangat besar.

Dan itu akan menjadi lebih besar dalam waktu dekat. Oleh karena itu, berinvestasi di startup smartphone sepertinya bukan ide yang buruk.

Lebih lanjut, berinvestasi dalam teknologi yang membuat aplikasi tersebut terus berjalan juga terlihat seperti cara yang tepat.

Penutup

Demikian informasi yang bisa kami sampaikan kali ini mengenai Berinvestasi di Startup 2022 – 3 Industri yang Paling Menjanjikan. Semoga dengan adanya ulasan diatas bisa dapat membantu.

Leave a Comment