Ketahuilah Perbedaan Investasi dan Trading Saham Mana Yang Menguntungkan?

ADVERTISEMENT

Ketahuilah Perbedaan Investasi dan Trading Saham Mana Yang Menguntungkan?dubidam.idSecara umum, perdagangan saham dapat dilakukan dalam dua arah: investasi dan perdagangan. Dua orang bisa sama-sama membeli saham di perusahaan yang sama, tapi jika tujuannya berbeda, mereka juga bisa berbeda dalam bagaimana dan sejauh mana mereka mendapat keuntungan dari saham tersebut. Untuk lebih memahami topik ini, perhatikan tiga perbedaan antara investasi dan perdagangan.

Jangka Waktu

Dalam konteks pasar keuangan, “berinvestasi” berarti kegiatan berinvestasi dengan target keuntungan jangka panjang hingga satu hingga tiga tahun atau lebih. jujur. Di sisi lain, “perdagangan” adalah kegiatan yang menghasilkan keuntungan dalam waktu singkat, kurang dari satu tahun. atau lebih hanya dalam satu hari. Investor disebut “investor”, tetapi pedagang umum disebut “pedagang”. Jika seorang investor membeli saham hari ini, mereka mungkin “memegangnya” terlalu lama, mungkin hingga 10 tahun. maju.

Namun, jika seorang trader membeli saham hari ini, mereka mungkin hanya dapat “memegangnya” lebih dari satu hari atau lebih dari sebulan. Jika target profit yang diinginkan tercapai, trader juga bisa langsung menjual kembali sahamnya di hari yang sama.

Ini adalah perbedaan pertama dan terpenting antara investasi dan perdagangan. Karena jangka waktu dapat mempengaruhi tujuan perdagangan saham, pemilihan saham dalam portofolio dan masih banyak lagi.

Target Penanaman Modal

Secara teori, kita tahu bahwa keuntungan dari perdagangan saham berasal dari dividen dan capital gain. Dividen dari waktu ke waktu dapat dibayarkan oleh Perusahaan dalam jumlah nosional yang sebanding dengan kepemilikan saham masing-masing investor sebagaimana diputuskan oleh Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). Sebaliknya, capital gain diperoleh dari selisih harga jual dan harga beli saham.

ADVERTISEMENT

Jadi jika seseorang membeli saham untuk tujuan investasi, tujuannya adalah untuk membagikan keuntungan dan mendapatkan modal. Sebelum mencapai jangka waktu yang ditentukan, investor hanya dapat menarik saham dalam jumlah tertentu dalam satu waktu (saham tabungan).

Di sisi lain, tujuannya adalah capital gain saja, kecuali jika pembelian saham disertai dengan perdagangan komoditas, karena dividen biasanya dibayarkan sekali atau dua kali setahun. Trader bisa mencari saham yang fluktuatif atau mencari variasi saham yang berubah dari waktu ke waktu.

Dasar Pemilihan Saham

Investor ekuitas dapat memilih saham dari emiten berkinerja baik karena mereka mencari keuntungan jangka panjang. Pasalnya, emiten dengan kinerja terbaik tidak selalu masuk dalam saham blue chip atau masuk dalam LQ45. Namun membutuhkan analisis dasar yang cukup dalam.

Di sisi lain, trader mungkin tidak terlalu mendalami masalah yang mendasarinya. Daripada melihat fundamental emiten, trader bisa melakukan analisis yang lebih teknikal terhadap pergerakan harga saham. Tujuannya adalah untuk mendapatkan titik masuk dan objek yang menghasilkan pengembalian setinggi mungkin.

Selain tiga perbedaan antara investasi saham dan perdagangan yang disebutkan di atas, transaksi yang dilakukan oleh investor dan pedagang sebenarnya didasarkan pada lingkungan peer-to-peer. Istilah yang setara adalah dalam hal modal, pilihan perantara (pialang/pialang), bagaimana sekuritas dihitung, komisi perdagangan saham dibebankan, dll. Ada kesalahpahaman bahwa berinvestasi di saham mungkin membutuhkan lebih banyak modal daripada berdagang saham.

Alasannya adalah karena saham berkinerja pasti datang dengan harga tinggi. Namun, ini belum tentu benar. Ini karena saham emiten yang berkinerja baik mungkin sedikit diremehkan oleh kondisi luar atau keunggulannya belum terungkap. Sebut saja Hartono bersaudara yang membeli saham di Bank BCA (simbol bursa BBCA) saat harga saham anjlok pasca krisis 97/98.

Saat ini saham BBCA sudah sangat mahal dan tergolong blue chip; Tapi saat itu harganya selalu jauh lebih rendah. Dalam contoh ini, orang yang ingin membeli saham berorientasi investasi mungkin ingin memeriksa emiten baris kedua alih-alih berfokus pada daftar LQ45. Siapa yang tahu bahwa “permata tersembunyi” dapat digali yang dapat memberikan banyak manfaat di masa depan.

Baca Juga: Trading Saham Finex Atau Pluang Manakah Yang Lebih Baik

Leave a Comment