Apa Itu SSD, Jenis, Kecepatan Dan Kelebihannya

ADVERTISEMENT

Solid-state drive (SSD) adalah generasi baru perangkat penyimpanan yang ditujukan untuk menggantikan hard-disk drive (HDD) mekanis tradisional.

SSD menggunakan memori berbasis flash daripada memutar disk, membuatnya lebih cepat, lebih andal, dan lebih hemat energi.

Teknologi penyimpanan ini sebelumnya disediakan untuk organisasi perusahaan dan PC paling canggih.

Peningkatan teknologi telah membuatnya lebih terjangkau sehingga sekarang lebih umum di perangkat mainstream.

SSD rata-rata lebih mahal daripada HDD tetapi mereka memberikan nilai lebih. SSD tersedia dengan kapasitas penyimpanan mulai dari 32 gigabyte hingga 8 terabyte.

Apa Itu SSD?

Apa Itu SSD?

ADVERTISEMENT

SSD singkatan dari solid-state driveSSD menyimpan data menggunakan memori flash untuk menyandikan informasi dan bukan melakukannya melalui proses penulisan fisik seperti hard disk drive.

Itulah merupakan salah satu alasan SSD mengkonsumsi lebih sedikit daya secara keseluruhan.

Tidak seperti hard drive, SSD tidak memiliki bagian yang bergerak, yang memberikan keuntungan.

Keuntungan dari SSD seperti waktu akses yang lebih cepat, pengoperasian tanpa suara, keandalan yang lebih tinggi, dan konsumsi daya yang lebih rendah.

Karena biaya telah turun, SSD telah menjadi pengganti yang sesuai untuk hard drive standar di komputer desktop dan laptop.

SSD juga merupakan solusi hebat untuk netbook, nettop, dan aplikasi lain yang tidak memerlukan banyak penyimpanan.

Catatan: Meskipun SSD menggunakan memori flash, jangan bingung dengan drive lompat USB atau Adobe Flash.

Catatan: SSD mungkin juga merupakan kependekan dari solid-state disk , meskipun tidak menggunakan mekanisme disk.

  • Apa saja jenis-jenis SSD?
  • Berapa kecepatan SSD yang berbeda?
  • Sejarah SSD.
  • Informasi terkait.

Apa saja jenis-jenis SSD?

Apa saja jenis-jenis SSD?

Ada beberapa jenis SSD dengan kecepatan dan jenis koneksi yang bervariasi, antara lain 2.5″, mSATA, M.2, dan PCIe. Bagian berikut mengulas secara singkat masing-masing jenis.

  • 2.5″: Ini adalah jenis SDD yang paling umum di pasaran. Mereka menawarkan nilai terbaik per GB dan, meskipun paling lambat, masih sangat cepat.
  • mSATA: Kependekan dari Mini-SATA, SSD ini memiliki faktor bentuk yang sangat kecil, jenis koneksi yang berbeda, dan merupakan papan sirkuit kosong, tidak seperti SSD 2,5″. SSD ini sedikit lebih cepat daripada SSD 2,5″ dan sering digunakan di laptop dan netbook; perangkat di mana ruang menjadi perhatian.
  • M.2: Mirip dengan mSATA, drive ini adalah papan sirkuit kosong. Perbedaan yang signifikan adalah keduanya hadir dalam versi SATA dan PCIe, dan keduanya memiliki panjang dan lebar yang berbeda, memungkinkan lebih banyak fleksibilitas. Selain itu, SSD M.2 dapat mendukung NVMe, yang tidak didukung oleh mSATA dan 2.5″.
  • PCIe: Ini adalah SSD tercepat dan termahal. Seperti namanya, mereka menggunakan slot PCIe (slot yang sama yang digunakan kartu video Anda). Mereka menawarkan kecepatan yang kira-kira empat kali lebih cepat daripada drive SATA standar.

Berapa kecepatan SSD yang berbeda?

SSD secara tradisional menggunakan koneksi SATA, yang memiliki kecepatan transfer maksimum teoritis 750 MB per detik.

SSD generasi terbaru terhubung ke koneksi PCIe motherboard, menawarkan kecepatan hingga 1,5 GB per detik.

Standar koneksi PCIe M.2 , yang diperkenalkan pada tahun 2014, menawarkan kecepatan dunia nyata maksimum sekitar 4 GB/dtk.

Sejarah SSD

Perangkat yang mirip dengan SSD yang kita gunakan saat ini mulai diperkenalkan pada tahun 1970-an.

SSD awal menggunakan teknologi inti dan DRAM untuk menyimpan informasi.

Misalnya, Dataram merilis SSD pertama yang disebut BULK CORE pada tahun 1976.

Perangkat besar itu hanya mampu menyimpan 2 MB data.

Penyimpanan SSD semikonduktor pertama adalah StorageTek STC 4305 yang dirilis pada tahun 1978, mampu menyimpan 45 MB data dan berharga $400.000.

Memori flas kemudian diperkenalkan dan dikembangkan lebih lanjut pada tahun 1980-an, membuka jalan bagi pengenalan SSD berbasis flash komersial pertama yang dirilis oleh SunDisk pada tahun 1991.

SSD SunDisk adalah PCMCIA 20 MB dan tersedia dengan harga sekitar $1.000.

Kemudian, SanDisk (sebelumnya SunDisk) merilis SSD pertama dengan antarmuka PATA pada tahun 1998 .

Sejak SSD pertama kali dirilis, peningkatan besar telah dilakukan, harga telah menurun, dan kapasitas penyimpanan telah meningkat hingga lebih dari 4 TB untuk komputer rumahan.

Kelebihan Dan Keuntungan SSD Dibandingkan HDD

Keuntungan SSD Dibandingkan HDD

HDD (hard disk drive) standar telah menjadi perangkat penyimpanan utama untuk komputer (baik desktop maupun laptop) untuk waktu yang lama.

Daya tarik utama adalah kapasitas penyimpanan yang tinggi dan biaya rendah.

SSD (solid-state drive) adalah solusi penyimpanan yang menggantikan hard disk drive.

Seperti yang akan Anda pelajari dengan membaca perbandingan berikut, teknologi SSD lebih unggul.

Namun, karena harga per unit memori SSD yang tidak murah, mungkin tidak masuk akal untuk menggunakan SSD untuk semua urusan.

Oleh karenanya saya sarankan, agar pengguna komputer, sebaiknya gunakan SSD sebagai drive utama hanya untuk sistem operasi Anda dan program yang paling sering Anda akses.

Kemudian, kami sarankan untuk gunakan HDD besar (baik internal maupun eksternal) untuk menyimpan dokumen, gambar, dan musik.

Waktu akses

SSD – SSD memiliki kecepatan akses 35 hingga 100 mikrodetik, yang hampir 100 kali lebih cepat.

Kecepatan akses yang lebih cepat ini berarti program dapat berjalan lebih cepat, yang sangat signifikan, terutama untuk program yang sering mengakses data dalam jumlah besar, seperti sistem operasi Anda.

HDD – HDD biasa membutuhkan waktu sekitar 5.000 hingga 10.000 mikrodetik untuk mengakses data.

Intinya: SSD menang dalam kategori ini. SSD jauh lebih cepat daripada HDD.

Harga

SSD – Harga solid-state drive lebih tinggi per MB (megabyte) daripada HDD.

Komputer desktop dengan SSD mungkin juga memiliki satu atau lebih HDD untuk penyimpanan sekunder yang lebih murah.

HDD – HDD jauh lebih murah daripada SSD, terutama untuk drive di atas 1 TB (terabyte).

Intinya: HDD menang dalam kategori ini. Meskipun SSD telah turun harganya, HDD akan selalu lebih murah.

Keandalan

SSD – SSD tidak memiliki bagian yang bergerak.

SSD menggunakan memori flash untuk menyimpan data, yang memberikan kinerja dan keandalan yang lebih baik dibandingkan HDD.

HDD – HDD memiliki bagian yang bergerak dan pelat magnetik, yang berarti semakin sering digunakan, semakin cepat rusak dan rusak.

Intinya: SSD memenangkan kategori ini. Dengan tidak adanya bagian yang bergerak, SSD lebih andal daripada HDD.

Kapasitas

SSD – Meskipun ada SSD besar, apa pun yang lebih dari 3 TB biasanya disertai dengan harga yang mahal, apalagi jika itu adalah SSD.

HDD – Beberapa terabyte hard disk drive tersedia dengan harga yang sangat wajar.

Intinya: HDD memenangkan kategori ini. Meskipun ada solusi SSD besar, lebih mudah untuk menemukan HDD yang lebih besar dan lebih terjangkau.

Kekuatan

SSD – SSD menggunakan lebih sedikit daya daripada HDD standar, yang berarti tagihan energi lebih rendah dari waktu ke waktu, dan untuk laptop, peningkatan masa pakai baterai.

HDD – Dengan semua bagian yang diperlukan untuk memutar piringan, HDD menggunakan lebih banyak daya daripada SSD.

Intinya: SSD memenangkan kategori ini.

Kebisingan

SSD – Tanpa bagian yang bergerak, SSD tidak menghasilkan suara bising.

HDD – Dengan piringan yang berputar dan kepala baca / tulis yang bergerak, HDD terkadang bisa menjadi salah satu komponen paling keras di komputer Anda.

Intinya: SSD memenangkan kategori ini. SSD tidak mengeluarkan suara.

Ukuran fisik

SSD – SSD tersedia dalam ukuran 2,5″, 1,8″, dan 1,0″, meningkatkan ruang yang tersedia di semua jenis komputer.

HDD – HDD biasanya berukuran 3,5″ dan 2,5″ untuk desktop dan laptop, masing-masing, tanpa opsi untuk yang lebih kecil.

Intinya: SSD memenangkan kategori ini. SSD secara fisik lebih kecil dari HDD.

Panas

SSD – Karena tidak ada bagian yang bergerak dan sifat dari memori flash, SSD menghasilkan lebih sedikit panas, membantu meningkatkan masa pakai dan keandalannya.

HDD – Dengan adanya bagian yang bergerak, ada tambahan panas yang perlahan-lahan dapat merusak elektronik dari waktu ke waktu, sehingga semakin tinggi panasnya, semakin besar potensi keausan dan kerusakan.

Intinya: SSD memenangkan kategori ini. SSD menghasilkan panas yang jauh lebih sedikit daripada HDD.

Daya tarik

SSD – SSD tidak terpengaruh oleh magnet.

HDD – Karena hard drive bergantung pada magnet untuk menulis informasi ke piringan, informasi dapat dihapus dari HDD menggunakan magnet yang kuat.

Intinya: SSD memenangkan kategori ini. SSD tidak akan terhapus oleh magnet yang kuat.

Leave a Comment